KEDAI ASAL MALAYSIA INI SUKSES BIKIN ORANG ANTRIIII

By: Stefkurniadi
4 Stefkurniadi @CeritaPerut Saya sama sekali ga ada ketertarikan nyoba si Mamak ini sebenarnya.. pertama karena kalo di lihat menunya saya udah pernah coba.. umumnya seperti makanan Aceh.. roti canai atau makanan ala Malaysia..… Saya sama sekali ga ada ketertarikan nyoba si Mamak ini sebenarnya.. pertama karena kalo di lihat menunya saya udah pernah coba.. umumnya seperti makanan Aceh.. roti canai atau makanan ala Malaysia..… Visit us on Google+

Mamak

Alamat
-
Telepon
Range Harga
Saya sama sekali ga ada ketertarikan nyoba si Mamak ini sebenarnya.. pertama karena kalo di lihat menunya saya udah pernah coba.. umumnya seperti makanan Aceh.. roti canai atau makanan ala Malaysia.. tapi masalahnya si Mamak ini selalu antri!!!! dan antrinya pun ga kira-kira sampai puanjanggg… bahkan kadang mereka saking panjangnya antrian bisa tutup dulu sementara!!!

Akhirnya sepulangnya kami dari Darling Harbour.. dan memang kalo pulang jalan kaki melewati si Mamak ini.. tapi untungnya pas kami lewat antriannya tidak terlalu panjang nih.. seperti bsa dilihat di foto itu termasuk antrian yang ga panjang lho :D karena masih di dalam restonya.. kalo panjang sampai mengular ke luar restonya :D

Mamak resto Malaysia yang super tenar di SydneyMungkin saya bisa menerka-nerka sih kenapa banyak orang tertarik datang.. bisa jadi salah satu faktornya adalah karena mereka ada open kitchen di depan.. para petugas yang membuat roti canainya ada di depan.. jadi seru kan tuh liat mereka menarik2 adonan di etalase dan menggorengnya wah bikin ngiler sih emang :D

Kemudian beberapa menit kami memilih2 menu akhirnya dapet tempat duduk juga nih.. O ya saya udah bilang blm ya kalo Mamak ini adalah restoran Malaysia. Di sini restoran Malaysia ga banyak yang terkenal, lebih banyak restoran Thailand yang terkenal seperti Chat Thai yang juga selalu heboh antri.. atau restoran Korea seperti Arisun.. kalo restoran Indonesia sayangnya ga ada yang sampai diantriin :( karena rata-rata yang datang orang Indonesia aja..

Balik ke si Mamak.. pas liat menunya ga terlalu banyak sih.. akhirnya kami memesan Roti Kaya dan Roti Tisu.. ga afdol secara saya tukang hunting teh tarik.. saya tentu pesan es teh tarik nya! dan pengen nyoba kopi, kami memesan kopi ‘O’ atau yang biasa dikenal sebagai Malaysian Black Coffee.
ga usah takut kehausan.. free air putih and refill!!Okay.. pesanan sudah datangg… dalam waktu yang cukup lama!! karena memang rame bangettt.. o ya untuk air putih disajikan free.. di resto2 di Sydney memang rata2 air putih selalu free karena tinggal ngucurin dari keran :D

Pertama makanannya dulu yah.. Roti Kaya ini adalah roti canai yang di dalamnya ada selai srikaya.. okay.. saya pernah makan roti canai yang jauh lebih enak dari ini.. contohnya adalah di Cie Rasa Loom.. atau di Kedai Kopi Razali juga much much better.. terkait srikayanya di Ya Kun Kaya Toast much much better!
si roti tisu… lengkap dengan vanilla ice cream

Next.. Roti Tisu nya atau yang biasa dikenal sebagai Paper Bread, roti tipis kerucut yang garing.. rasanya menurut saya terlalu tawar.. kurang jelas antara manis atau asin.. menteganya kurang berasa dan ga manis2 juga.. disajikan dengan ice cream vanilla.. but overall bikin respon *krik krik krik.. :D overall masih lebih oke Paper Breat nya Dot Bravo yang bikin saya ketagihan..
Teh Tarik yang mengecewakan

Next minumannya.. teh tariknya benar2 bikin kecewa.. mungkin saya yang lidahnya ga cocok dengan makanan dan minuman dari Malaysia kali ya.. tapi koq teh tarik nya ga berkesan banget.. pahit lebih dominan teh nya, ga berasa sensasi “tarik” nya dan ga ada wangi dari susu yang biasa jadi finishing touch yang sempurna dari sebuah teh tarik. Saya masih unggulkan teh tarik di Roppan, Kopi Ireng dan tentu Cie Rasa Loom!!! O ya satu lagi.. di PVJ di atas ada kopitiam yang punya teh tarik yang enak juga!

Dan terakhir si Kopi ‘O’ nya.. karena saya bukan pecinta Black Coffee jadi saya agak tidak bisa menilai.. apalagi saya bukan pecinta black coffee jadi abis minum langsung mesem2 kepahitan :DOkee… kesimpulannya sebagai lidah Indonesia saya ga suka rasa-rasa yang disajikan di Mamak, tapi mungkin berbeda dengan lidah teman2 dari Malaysia yang memang cocok sekali.. dan para warga Sydney lainnya yang benar2 tergila2 dengan Mamak ini! Buat kalian yang sudah pernah coba.. boleh kasi komen jugaaaa :)

Penulis: Stefkurniadi

Food Blogger since 2009. Love everything about Indonesia! \nFollow my Twitter @stefkurniadi
{{ comments:display entry_id=870 entry_key="storyposts:storypost" [module="storyposts"] }}
Fatal error: Call to a member function encode() on a non-object in /var/www/html/ceritaperut.com/system/cms/modules/comments/libraries/Comments.php on line 259